kata temen gue …

terlanjur ga bisa tidur, ya sudah nulis blog aja kebetulan ada yang lagi pengen ditulis. judulnya adalah ‘kata temen gue’. pernah ga sih punya temen yang hobbinya cuma jelek2in orang lain, nyari2 kesalahan orang lain trus bicaranya tuh ga pernah positif, tapi negatif mulu. entah karena pengalaman hidup dia yang emang pahit atau entah karena pernah sakit hati sama seseorang, entah.

kalo pernah, mending hati2 deh, soalnya gini. saya kasih ilustrasi. ni saya jualan software nih, trus ada temen saya bilang.

‘sis, jangan pernah hubungan sama si A, si A tuh mantan preman, suka nabokin orang, suka mabok.’

hmmm okay, sekilas memang benar nasehatnya tapi saya juga kenal si A, dan selama saya kenal dia ga pernah ganggu saya tuh, apalagi nabokin. tapi karena yang ngomong temen nih, apalagi temen deket, ya udah diturutin aja.

kebetulan si A nih punya sodara nih, lagi butuh software, nha karena si A kenal sama saya, maka berniat memberikan info itu ke saya, sapa tau saya bisa bantu, kalo ada rekomendasi dari sodara pan jadi lebih kuat tuh … tapiiiiiii karena saya sudah termakan omongan temen saya, saya memutuskan untuk menghindar setiap kali ketemu sama si A, nhaa hasilnya apa? si A ga jadi ngasih info job ke saya dan saya ga jadi dapet job kan? rugi ga? rugi lah … cuma gara2 apa coba? cuma gara2 saya dengerin apa kata temen saya tanpa saya sendiri mencari kebenaran atas kata-kata tersebut

padahal bisa saja saya abaikan kata-kata temen saya, orang saya juga ga pernah digangguin sama si A koq, setiap ketemu juga baik2 aja, kalopun dia mantan preman, ya tiap orang punya masa lalu dong, dan masa lalu orang itu beda-beda, jadi ya hargai aja. yang penting kenalnya sekarang dan gimana orang nya sekarang.

untuk bisa waspada dan mawas diri, tentu saja harus dan wajib, ga cuma sama mereka yang notebene nya mantan preman, tapi sama temen baik sekalipun mustinya tetep hati2, tapi bukan mencurigai apalagi tanpa alasan yang jelas.

kalo saya jadi pedagang sayur, mau diomongin sama ibu2 kalo si ibu B itu suka ngutang, ga pernah bayar 100x, tapi kalo nyatanya si ibu B kalo belanja sayur ke saya selalu bawa uang cash, ya bodo amat sama omongan ibu2 lain kan? lha wong saya jualan, ada yang mau beli, bawa uang cash, itungannya jelas cuma gara2 omongan orang malah ga jadi dapet rejeki kan sayang boss? ya kan?

jadi, hati2 milih temen. temen itu pengingat, tapi bukan Tuhan yang selalu benar, ujung nya akan selalu ada di diri kita sendiri. keputusan juga ada di diri kita sendiri gimana harus bersikap dan memutuskan segala sesuatu.

‘kata temen gue’ itu tetap akan jadi ‘kata temen gue’ buat saya, sebelum saya bisa menyakinkan diri saya sendiri bahwa itu memang benar adanya.

prinsipnya kaya yg sering ditempel di bus kota itu loh, ‘anda sopan, kami segan’ … manusia bisa berubah, yang baik jadi jahat, yang jahat jadi baik, bisa saja.

atau yang kelihatannya baik ternyata jahat, dan yang di luar kelihatannya jahat ternyata orang baik. bisa saja.

ya itu tadi bahasan soal ‘kata temen gue’, trus gimana kata temen elu?